My Fangirl Life (Menguak Sekelumit Cerita Masa Lalu dan Masa Kini)

Image

[WARNING] Postingan kali ini cukup panjang. Kalo nggak kuat baca silahkan lambaikan tangan ke arah angkot-angkot yang lewat.

 

Sebenernya nggak tahu harus mulai dari mana, yang jelas sudah lama saya ingin meluruskan kesalahpahaman ini.

 

Kesalahpahaman yang mana, Din? Bukankah segala urusan di antara kita sudah selesai?

 

Mimpi aja lo sana!

 

Urusan-urusan duniawi di antara manusia memang tidak akan ada habisnya. Setiap hari ada saja hal-hal yang menjadi headline berita atau sekadar topik bahasan di timeline Twitter. Biasa kan, hidup kalo nggak punya “bahan pergunjingan” kan nggak seru. Monoton. Hambar. Nggak ada rasanya. Tapi LAKI kan nggak mengonsumsi yang rasa-rasa, jadi nggak ada masalah.

 

Ngomong-ngomong soal laki, sebenernya saya mau ngomongin “laki” saya yang made in Korea. Jauh, ya? Ah, nggak juga. Perjuangan menggapai kebahagiaan sejati masih lebih jauh (eaaa).

 

Saya memulai karir(?) sebagai penggemar Korea dan seisinya kurang lebih empat tahun silam. Waktu yang cukup lama, namun terlalu singkat untuk sekadar gila-gilaan di depan laptop dan mengagumi tiap detik pergerakan sebuah video. Woah, tanpa terasa saya sudah melakoni itu selama empat tahun. Tahan juga ya, padahal dunia keipop keras loh :3

 

Hari demi hari saya lalui dengan hati berbunga-bunga. Bagi saya pribadi, “kehidupan” saya di dunia fangirl ini melewati beberapa tahapan, di mana setiap tahapan itu memiliki keunikan tersendiri. Pokoknya dari yang bener-bener masih awam sampe K-Pop itu sendiri udah ngelotok di kepala. Mau tahu banget apa sajakah tahapan itu? Ini dia :3

 

  • Tahap Pra-kecanduan

 

Nama macam apa itu, Din? Cukup absurd ya hahaha. Tapi ini adalah tahap yang menentukan bagaimana kehidupan fangirl saya ke depannya. Dalam tahap ini saya mulai kenalan dengan K-Pop idol yang digandrungi jutaan anak muda  di dunia. Saya pun mulai kenalan satu-satu dengan F4-nya Boys Before Flowers. Saya sudah pernah cerita tentang ini sebelumnya, tapi baiklah kalo ada yang pengen diulang (ngakak nista).

 

Sebenernya simple aja, waktu itu terpesona sama senyum mematikannya Kim Bum. Ya, bisa dibilang orang itu adalah bias pertama saya. Cukup beruntung sih, bias pertama aja gantengnya keterlaluan. Ekspektasinya pasti bias-bias selanjutnya akan lebih ganteng gitu kan, eh tapi ternyata enggak. Bias saya nggak semuanya ganteng! Hahaha :p

 

Setelah terpesona dalam satu hentakan, selanjutnya ya gitu-gitu aja. Melototin BBF di TV, melek-melekin mata tiap Kim Bum kesorot kamera, apalagi kalo nyorotnya deket banget. Ngerti kan gimana perasaannya kalo bias memenuhi layar TV? I’m dying inside sebenernya, tapi karena waktu itu masih dalam tahap pra-kecanduan ya reaksinya masih biasa-biasa aja, nggak langsung teriak “OPPAAAAA!” sambil cakar-cakar TV.

 

Pokoknya kadar kegilaan saya masih wajar lah, bahkan kalo kayak gitu belum bisa disebut gila. Apa-apaan, masa kegirangan dalam hati gara-gara lihat manusia ganteng aja dikatain gila? Kan sadis.

 

  • Tahap Kecanduan

 

Ini nih tahap yang sangat memakan waktu. Lebih dari separuh waktu empat tahun itu saya habiskan hanya demi berkutat dalam tahap yang satu ini. Setelah pra-kecanduan otomatis saya jadi kecanduan, kan? Ya iyalah, kan berkelanjutan. Apa aja sih hal-hal nista yang telah saya lakukan di tahap ini?

 

Berawal dari killer smile Kim Bum yang bisa mematikan segala jenis tikus dan serangga, saya pun mulai mencari-cari sesuatu yang sekiranya dapat membantu saya untuk melihat senyuman itu setiap hari. Saya benar-benar ingin melihat senyuman itu sebelum saya tidur dan kembali melihatnya ketika saya bangun (eaaa).

 

Kebetulan saya memang rajin beli majalah dan tabloid sejak SD, kalo nggak salah sejak zaman AFI gitu hahaha. Apa banget ya saya dulu tuh mengikuti banget perjalanan para akademia AFI sampe ke akar-akarnya. Lumayan banyak tabloid tentang mereka sudah hilang ditelan ganasnya peradaban, tapi ada beberapa yang masih tersisa walaupun sudah usang berdebu karena nggak pernah diurusin lagi.

 

Ini kenapa ngomongin AFI?  Veri sama Mawar apa kabar? Dulu nge-ship mereka banget!

 

Lupakan.

 

Mau cerita sedikit ah tentang kehidupan saya sebelum tercekoki K-Pop.

 

Sebenernya dulu sebelum kenal AFI udah kenal duluan sih sama F4-nya Taiwan. Itu loh, Jerry Yan – Vic Zhou – Ken Zhu – Vanness Wu. Tahu nggak sih bias saya Vic Zhou loh hahaha (trus kenapa). Kadar kegilaan saya terhadap mereka juga udah lumayan tinggi sih waktu itu, tapi karena keterbatasan sarana dan prasarana bahkan internet aja belum kenal, maka yang saya lakukan hanyalah bermesraan dengan TV dan membeli CD-CD bajakan. Hahaha sungguh nista.

 

Sebelum kecanduan K-Pop, saya juga pernah melanglang buana menjadi fans artis-artis barat sampai akhirnya The Master (acara magic-magic itu) tayang di TV dan… bingo! Saya langsung jatuh hati. Sejak saat itu jadi terobsesi sama hal-hal berbau magic. Tiap ada acara sulap-sulapan di TV pasti nonton. Jadi inget ketika ada acara yang cukup besar di SMA, ternyata pihak sekolah mengundang magician lokal gitu. Senengnya nggak ketulungan deh sampe ngotot minta foto bareng hahaha. Eh, jadi keinget momen di mana saya menang sayembara(?) di Facebook, entah kuis atau apa saya juga lupa, pokoknya yang menang berkesempatan mendapatkan satu panggilan telepon dari salah satu kandidat The Master Junior. Alhasil saya pun berhasil ngobrol sama beliau yang kebetulan adalah kandidat favorit saya! Bayangin aja rasanya ditelpon bias tuh kayak gimana. Saya yakin itu asli karena saya hafal betul suara beliau. Mana pake dinyanyiin segala lagi aduh so sweet banget kan. Tapi sayang sekali rekaman percakapannya sudah lenyap tak berbekas 😦

 

Kembali pada topik.

 

Jadi karena sudah biasa menyambangi tukang majalah langganan yang letaknya nun jauh di pusat kota sedangkan rumah saya di pelosok desa, alhasil Mas-mas tukang majalah itu berhasil mempertemukan saya kembali dengan F4 (F4 yang Kim Bum dkk loh ya). Begitu melihat majalah atau tabloid yang memuat F4, tanpa pikir panjang lagi langsung beli walaupun ternyata mereka cuma numpang mejeng di artikel seiprit. Ini bukan masalah pemborosan atau apa, tapi kalo udah bener-bener nge-fans biasanya kalap tiap ada sesuatu tentang idol yang dijual bebas. Yah, walaupun saya juga masih mikir-mikir kalo “sesuatu” itu berupa album atau tiket konser (-_____-).

 

Semenjak itu saya jadi ngerti pentingnya menabung. Gila, tiap minggu ada aja media cetak yang isinya BBF. Akibat dari seringnya beli tabloid dan majalah yang BBF-related, saya jadi punya banyak poster BBF yang sekarang telah raib entah ke mana. Ah, nyesel deh, kan posternya ukuran jumbo semua. Maklum, yang ngasih kan tabloid gawl. Sampe-sampe tembok kamar overload, nggak muat lagi buat nempel poster baru. Ya bayangin aja seisi kamar isinya BBF semua plus poster SS501. Saya mabok Kim Hyun Joong.

 

Tapi sekarang nyesel juga kalo inget dulu tuh sering buang-buang uang cuma buat beli begituan. Istilahnya buang-buang kertas buat beli kertas (?). Kalo dihitung dengan saksama, mending kan ditabung buat beli tiket konser. Yah, penyesalan memang selalu datang belakangan. Tak ada gunanya disesali, lebih baik dijadikan pelajaran hidup yang berharga (eaaa).

 

  • Tahap Super-duper Kecanduan

 

Kegilaan saya dengan BBF sebenernya masih bisa dikatakan “biasa” karena setelah itu saya dipertemukan dengan sosok-sosok yang membuat saya nge-fly. Sosok-sosok yang membuat saya terjun bebas lebih dalam lagi ke dunia fangirl. Mereka adalah sekelompok pria yang sengaja berkumpul untuk menyatukan pikiran para fangirl bahwa tidak semua pria ganteng Korea memiliki sikap yang charming seperti pangeran-pangeran negeri dongeng. Ekspektasi saya yang terlalu tinggi terhadap K-idol dipatahkan dengan semena-mena oleh mereka. Coba aja tebak siapa “mereka”. Siapa? Yap, Anda benar! Mereka adalah Junior Super SUPER JUNIOR!

 

Saya juga sudah banyak bercerita tentang ini. Bagaimana saya menjadi ELF, bagaimana K-Pop memperkenalkan saya pada Twitter, bagaimana K-Pop memperkenalkan saya dengan para chingu yang saya kenal melalui Facebook, dan lain-lain. Gimana nggak kecanduan keipop sih kalo temen-temen Facebook saya dulu ramah-ramah banget? Tiada hari tanpa wall-to-wall dengan sesama K-Popers, saling men-tag foto-foto bias, rebutan bias buat bahan lucu-lucuan, intro-intro-an tiap dapet temen baru, dan momen-momen lain yang nggak kalah ngangeninnya. Sumpah ya dunia fangirl dulu tuh adem banget. Saya bahkan nggak ngerti sama sekali istilah fanwar sampe akhirnya dunia K-Pop memasuki generasi baru dan… BAM!

 

UUF. Ujung-ujungnya Fanwar. Udah ah, nggak mau bahas fanwar.

 

Ngerti nggak sih rasanya kecanduan sesuatu? Pasti tiap hari pengen lagi dan lagi. Ada perasaan kurang nyaman yang mengganjal apabila sesuatu yang menjadi candu itu belum kita jamah. Sehari saja tidak menyentuhnya, kita akan terlihat seperti orang yang kehilangan semangat hidup.

 

Ngomongin narkotika atau apa sih?

 

Bukan cuy, lagi ngomongin keipop nih!

 

Ya, itulah yang terjadi pada saya. Sehari aja nggak ngepoin berita tentang idol, pasti rasanya loyo banget kayak orang nggak dikasih makan berhari-hari. Sehari aja nggak nonton video idol, galaunya bisa berabad-abad. Sakit nggak lo?

 

Tapi siapa sih yang bisa nyalahin remaja ababil kurang pergaulan kayak saya? Sebaliknya, thanks to K-Pop yang telah mempertemukan saya dengan orang-orang luar biasa, baik yang udah lost contact maupun yang masih berhubungan baik dengan saya hingga saat ini. Poin plus-nya ada di situ, men! Istilahnya “Music makes friends” gitu lah. Trus saya juga pernah bilang kalo kendala bahasa bisa dengan mudah teratasi di sini. Ya, dalam tahap super-duper kecanduan inilah saya mempelajari Hangeul dan tetekbengeknya sampe ke Korean culture dan semacamnya.

 

Sampe segitunya, Din?

 

Lagi-lagi, namanya orang kecanduan tuh gimana sih, apalagi bagi remaja yang tengah menuju kedewasaan dan dalam proses mencari jati diri (ini apa). Kita tidak bisa menyalahkan penggemar bola yang teriak-teriak histeris di stadion ataupun di depan TV dan hafal segala jenis pertandingan sampe ke pemain cadangan dan pelatihnya. Cuma ambil contoh aja sih, jangan ngambek ah.

 

Sebenernya nggak sengaja juga sih belajar semua itu. Semua berawal dari info-info yang numpang lewat di beranda Facebook dan akhirnya jadi keterusan baca. Bagus juga kan buat pengetahuan.

 

Tahap super-duper kecanduan ini juga membuat saya nggak bisa kalem kalo idol saya digosipin atau di-pairing sama wanita lain. Iya, saya berada dalam keadaan di mana “My Oppa is My Husband”. GILA! Suami, mamen, suami! Berat banget ya levelnya hahaha. Padahal sekarang kalo misalnya diajak nikah sama idola juga masih mikir-mikir jauuuh banget.

 

Karena waktu itu jiwa saya sedang ELF-ELF-nya, saya benar-benar total fangirling SJ. Beberapa notes Facebook yang isinya naudzubillah gombalnya pernah saya ketik. Berbagai status dan tweets yang gombal-gombal cheesy bin greasy juga pernah saya tulis. Beneran, saya nggak bohong. Saya mainnya pake hati dan gayanya kayak orang yang lagi kasmaran gitu. Hahaha geli nggak sih kalo inget yang kayak gitu. Masa-masa itu bisa dikatakan sebagai masa-masa keemasan saat menjadi fangirl, tapi bisa juga dibilang masa-masa suram saking polosnya.

 

  • Tahap Pasca-Super-duper Kecanduan

 

Oke, judul poin di atas sepertinya maksa. Sorry sorry lah ya, waktu saya terlalu berharga untuk sekadar memperhatikan judul (padahal aslinya bingung mikirin judul). Bebas lah ya, yang penting ngerti maksudnya, kan? Tahap ini berarti tahap di mana saya sudah (agak) sembuh dari penyakit kecanduan Oppa. Semacam udah direhab gitu lah. Tapi ya tetep aja kembalinya ke Oppa. Oppa jahat.

 

Saya masih berada dalam tahap ini hingga sekarang. Alhamdulillah, saya diberi kesembuhan dari kegilaan berlebih terhadap K-Pop.

 

Loh, bukannya sampe sekarang kamu masih tetep gila, Din?

 

Iya. Bener. Nggak salah.

 

Tapi definisi gila di tahap yang ini dengan tahap sebelumnya udah jelas-jelas beda. Kalo sebelumnya kata “gila” itu mengarah ke fanatisme, di tahap yang ini gilanya karena saya punya cara baru untuk menikmati kehidupan fangirling.

 

Jika di kehidupan sebelumnya saya sangat menggandrungi bias dengan segenap jiwa dan raga, sekarang hal itu sedikit terkurangi.

 

Kenapa?

 

Pertama, saya sadar umur. Sebenernya dunia fangirl tidak mempermasalahkan usia sih. Selama masih bisa besenang-senang di dalamnya, kenapa harus ribet soal usia gitu kan. Tapi di sini kita main jujur-jujuran aja deh. Saya rasa banyak sekali fangirl/boy yang memiliki pikiran seperti ini minimal sekali seumur hidup: “Sebenernya sampe kapan gue mau kayak gini terus?”

 

Di umur yang tidak muda lagi (kesannya udah tua banget), ada kalanya saya keki jika berhadapan dengan para fangirl generasi baru yang umurnya jauh di bawah saya. Suatu hari saya mikir kalo dunia fangirl yang saya geluti sekarang berbeda dengan dahulu kala. Sekarang saya sudah menghilangkan anggapan bahwa idol adalah segalanya bla bla bla. Bagi saya, dunia fangirl sekarang murni hanya untuk bersenang-senang. Lagipula sejak dulu memang itu tujuannya, hanya saja saya baru menyadarinya belum lama ini.

 

Maksudnya bersenang-senang itu gimana sih?

 

Ya simple aja. Buat mencari kesenangan di waktu bosen, penat, ataupun buat ngisi waktu (nggak) luang. Rasanya udah males menuh-menuhin otak dengan segala bentuk “keseriusan” dalam ber-fangirling. Saya nggak bisa ngeles bahwa salah satu faktor yang membuat saya berpikiran begitu adalah anggapan bahwa memiliki beberapa fandom maupun pindah fandom seolah menjadi big deal. Memang tidak semua orang beranggapan begitu dan saya pun awalnya tidak ambil pusing, tapi hal-hal seperti itu lama-lama membuat saya risih dan tidak nyaman. Kadang ada rasa pakewuh atau “nggak enak” ketika sedang fangirling grup lain di tengah-tengah manusia ber-fandom satu. Padahal kalo dipikir-pikir itu kan hak saya, kenapa saya yang merasa nggak enak? Hahaha iya. Tapi perasaan seperti itu memang datang dengan sendirinya tanpa bisa dicegah.

 

Kedua, saya orangnya random. Saya memang suka yang bebas-bebas sih, kecuali pergaulan bebas. Saya juga bukan orang yang setia pada satu idol. Jujur saja saya memang tidak bisa dan tidak mau. Emangnya saya sedang berhadapan dengan pasangan hidup harus main setia-setiaan segala? Ih makasih. Selama di dunia fangirl masih bisa nyeleweng, kenapa enggak? Hahaha.

 

Intinya saya menanamkan dalam-dalam di pikiran saya bahwa saya berada di dunia fangirl ini untuk mengapresiasi karya dan menikmati bakat-bakat yang ada. Nggak mau main loyal-loyalan lagi. Capek. Sekarang update berita K-Pop murni untuk pengetahuan dan bukan karena nge-bias. Berita siapapun saya ikuti. Bebas aja pokoknya.

 

Ketiga, bakat-bakat luar biasa di dunia K-Pop sekarang makin bertebaran. Sekarang saya nggak terlalu pilih-pilih grup yang ingin di-fangirling-i. Kalo grupnya bagus, musiknya kece, orang-orangnya koplak tapi bakatnya luar biasa, ya langsung hajar. Ngapain nunggu lama-lama untuk sebuah bibit unggul? Sayang sekali kan kalo ada bakat bagus tapi nggak diapresiasi, such a mubadzir thing gitu. Pokoknya cepat tentukan bias sebelum nanti diklaim orang. LOL. Ah, masa lalu.

 

Tuh, dari ketiga penjabaran itu udah terlihat kan bedanya? Orang-orang yang mengetahui perkembangan saya dari awal pasti nyadar banget kok dengan perbedaannya (sok tenar).

 

Sekarang bias tidak lagi dianggap sebagai patung porselen yang tidak boleh dicolek seenaknya. Ah, bahkan hal itu hampir tidak berlaku lagi sekarang. Sekarang adalah zaman di mana bias terlahir untuk menerima bully-an dari fans! Hahaha, rasakan! Faktanya, memanggil bias dengan sebutan-sebutan yang terlihat kasar lebih menarik daripada sekadar panggilan klasik seperti “Oppa”, “Jagiya”, “Yeobo”, dan kata-kata lain yang nggak kalah cheesy. Ungkapan-ungkapan lain seperti “Saranghae” juga telah bertransformasi menjadi kata-kata yang justru terdengar seperti umpatan. Saya bilang menarik karena dengan seperti itu jarak antara hati fans dan bias seolah semakin dekat.

 

Terlepas dari jeleknya kata-kata tersebut, saya mah santai aja. Kan niatnya bukan misuh. Itu cara kita menunjukkan bahwa kita sayang mereka. Kita sudah menganggap mereka selayaknya saudara yang kadang saling mengumpat satu sama lain hahaha. Hidup tim pem-bully bias! Bias terlahir untuk di-bully! Merdeka!

 

Walaupun saya bisa dikatakan mengubah pandangan tentang fangirling, tapi jangan khawatir, saya tetap berada di jalur K-Pop. Saya masih seneng download video, masih sering nontonin kelakuan anak TK ala bias, masih suka teriak nggak jelas kalo lihat bias yang kecenya overdosis, dan hal-hal lain yang dilakukan oleh fangirl pada umumnya. Tapi tentu saja saya tidak akan ambil pusing soal fanwar ataupun buang-buang waktu untuk membela Oppars dan Unnirs. Saya cukup fangirling aja, toh yang membela mereka udah banyak hahaha. Males debat tentang hal-hal yang sebenernya nggak penting. Paling cuma komentar atau nyindir dikit abis itu udah. Selesai. Tamat. The end.

 

Ya yang jelas itulah intinya (yang mana, Din?).

 

Ah sudahlah, tampaknya postingan ini panjang sekali. Kasihanilah jari saya yang mengetik tanpa henti (siapa suruh?). Postingan kali ini cukup sampai di sini saja. Saya nggak mau ngasih penutup yang aneh-aneh, cuma mau bilang Keep calm and fangirling, kalo nggak bisa kalem pokoknya fangirling aja karena fangirl biasanya emang nggak kalem.”

 

Sekian.

 

– Syupeodinie –

Advertisements

2 thoughts on “My Fangirl Life (Menguak Sekelumit Cerita Masa Lalu dan Masa Kini)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s