20 YEARS OLD?! OMG!

hap

Sepertinya baru kali ini ya saya ulang tahun trus ngalay curhat di depan laptop. Sebenernya nggak juga sih, tadinya nggak ada niatan buat bikin beginian. Apaan sih ini bukan saya banget. Tapi karena abis sholat Subuh tadi menyaksikan kondisi laptop yang menyala pasca download MV barunya B.A.P, ya udah ngetik aja, daripada nganggur kan. Btw, Youngjae ganteng.

Terlepas dari segala kegantengan yang dimiliki Youngjae, ternyata tahun ini saya 20 tahun ya. Wow. Tua? Iya. Tua banget. Lima tahun lagi udah 25, usia-usia gemilang tuh. Sepuluh tahun lagi udah 30, kalo belum nikah juga mau jadi apa? Dan ini kenapa jadi ngomongin nikah? Lulus aja belum 😦

Tapi tetep aja sih, mau 20 tahun, 30 tahun, atau bahkan 50 tahun, menurut saya itu hanyalah angka. Bukan berarti angka-angka itu nggak ada maknanya loh ya, cuma ya agak males aja kalo orang-orang “mengkotak-kotakkan” usia, misalnya umur segini harus begini, umur segitu harus begitu. Kan lebih enak kalo targetnya diperjelas dan diperluas, kayak “sebelum umur segini harus udah mencapai titik ini, sebelum umur segitu harus udah mencapai titik itu”. Kan lebih enjoy, nggak terlalu terpancang dengan angka yang spesifik. Kalo misalnya (misalnya loh ya) belum bisa mencapai target yang diharapkan, ya minum Ale-Ale alias Coba Lagi. Tadi bilangnya usia hanyalah butiran angka, kan? Jadi nggak ada batasan untuk mewujudkan apapun yang kita inginkan, asal jangan ketuaan aja :/

Dulu, duluuu banget. Saya juga pernah punya pikiran kayak orang-orang. Yah, sederhana sih, pengen punya pacar. Tolong jangan salah paham dulu, please. Jangan ketawain saya dulu. Saya belum sempet jelasin nih.

Ya gimana sih, dulu tuh saya hanya anak gadis biasa yang muka-mukanya semacam gadis pingitan. Jadi kalo ada yang mengira kalo saya end up dijodohin sama bangsawan kampung gitu ya sah-sah aja sih. Tapi syukurlah sampai hari ini hal itu belum kejadian, hahaha~

Iya, jadi dulu tuh pengen punya pacar. Nggak tahu juga, mungkin karena melihat teman-teman saya yang udah pada laku sedangkan saya masih ‘krik-krik’ dengan segala kecupuan yang mendera jiwa dan raga. Sakit banget tiap lihat temen yang pulang sekolah dijemput pacarnya gitu. Jadi sebenernya mau nyari pacar atau tukang ojek?

Namanya anak SMA labil yang baru berpacaran secara resmi sebanyak satu kali (uhuk) (anggap aja salah ketik), naluri alamiah seperti itu pasti ada lah ya. Walaupun kalo saya kesannya kayak haus kasih sayang gitu hahaha. Jangan, jangan mengasihani saya. Oh, nggak kasian ya? Ya udah.

Lalu, apakah keinginan (konyol) itu udah sempet terwujud?

Jawabannya BELUM! Hahaha.

Sampai umur segini, di mana teman-teman seusia saya udah pada main cinta-cintaan dan bukan cinta beneran (?), saya malah semakin nggak kepikiran untuk nyusul ke sana. Jika situasinya sudah seperti ini, yang saya salahkan hanya satu: K-POP.

“Apa kamu bilang? Jadi pikiranmu udah dicuci sama cowok-cowok cantik dan cewek-cewek pamer paha yang hobi joget-joget (sok) seksi di panggung?”

 

Ya, rasa iri saya di masa lalu seketika musnah. Gila. Saya juga nggak habis pikir, racun apa yang sebenarnya ada pada dunia fangirl ini? Ekspektasi saya tentang relationshit dan tetekbengeknya itu seketika berubah. Berubah banget malah. Pada dasarnya saya orangnya suka berkhayal sih, jadi nggak aneh kalau semenjak kenal makhluk kejam bernama Keipop itu khayalan saya semakin liar dan menjadi-jadi, ditambah kompor pendukung bernama bias yang membuat otak ini semakin tidak waras dan lupa kalo saya ini sebenarnya hanyalah seorang gadis (ber)kepala dua yang terjebak di dalam imajinasinya sendiri. I’m trapped gitulah kalo kata Henry.

Tapi sebenernya ada satu kompor antagonis yang mengganggu ketetraman hidup ini, yaitu K-drama.

Apa yang salah dengan K-drama, Din?

Ya mikir aja sih. Walaupun saya udah punya bias dan kesannya nggak peduli dengan apa yang dikatakan dan dilakukan orang, tapi saya berhak menyalahkan drama-drama terkutuk itu karena menciptakan karakter pria yang minta dibawa pulang dan dijadiin pacar. Gila, kenapa para tokoh pria di drama tuh pasti manis banget sih kelakuannya? Btw ini saya ngomongin tokoh pria kedua dalam drama. Coba ambil contoh Yoon Ji Hoo-nya BBF, Jun Se-nya Shining Inheritance (yang kemudian saya jadi ilang respek gara-gara peran nyebelinnya Bae Soo Bin di 49 Days sebagai Kang Min Ho hahaha), kemudian karakternya Won Bin di Endless Love (saya lupa namanya), pokoknya karakter pria yang tersakiti karena cintanya bertepuk sebelah tangan gitu deh hahaha. Biasanya kan penuh perhatian banget sama tokoh ceweknya. Entahlah, apa karena mereka tidak memiliki kesempatan untuk memiliki, makanya mereka sok mendedikasikan hidupnya untuk membuat sang cewek bahagia? Bisa jadi (oke, ini sok tahu).

Ya intinya K-drama itu juga termasuk kompor dalam hidup ini, tapi levelnya kompor listrik. Jadi walaupun bikin iri, tapi bisa membuat darah berdesir dan sekujur tubuh mengalami electric shock (menjelma jadi Krystal).

Btw ini kenapa jadi ngomongin kompor? Kan jadi gerah (kipas-kipas).

Lalu sebenernya kamu tuh mau ngapain sih, Din?

Nggak tahu hahaha.

Saya sebenernya mau memberikan warning pada diri sendiri sih kalau saya ini bukan remaja ababil lagi. Udah cukup 19 tahun kemarin dihabiskan untuk bersikap labil dan manja-manjaan (walaupun kayaknya sifat itu nggak bisa ilang gitu aja sih). Ya kalo mau flashback  sih boleh-boleh aja. Mau banget? Tapi ini flashback-nya seputar dunia fangirl aja lho, yang lainnya RAHASIA :p

Tahun 2009. Saat itu saya duduk di kelas 11, bener nggak sih (ya menurut lo gimana). Hidup saya yang garing dan polos kayak keciput tak berwijen mulai berwarna-warni seperti widaran yang dikasih wijen. Kan besok Idul Fitri, nggak apa-apa kan kalo bahas makanan hahaha.

Ya, saat itu saya adalah remaja labil yang baru saja kerasukan makhluk terkutuk bernama Keipop dan saya nggak perlu cerita lagi itu awalnya gimana. Pokoknya saya udah dalam tahap nyaris gila ketika kenal Super Junior. Gila, setelah BBF langsung nyambung ke SJ. Hidup kok gini banget ya.

Nggak tahu tepatnya tanggal berapa bulan apa tahun berapa, yang jelas saya mulai menobatkan diri menjadi ELF (fans Super Junior). Biasalah masih labil jadi asal comot fandom tanpa tahu sejarahnya. Iya, saya jadi ELF waktu itu walaupun kalo intro-an di Facebook sama para chingu masih suka nyebutin nama fandom serenteng. Dan lucunya, para chingu itu nggak protes, mereka terima-terima aja. Coba kalo saya intro-an semacam itu di zaman sekarang. Langsung didepak. Multifandom kok nggak kira-kira.

Lanjut ya. Saat itu saya tuh yang bener-bener enjoy banget sama dunia fangirling walaupun masih di Facebook. Waktu itu udah punya Twitter sih, tapi belum seaktif sekarang. Mulai aktif di Twitter itu ketika Siwon bikin akun. Wah langsung spazzing deh dulu tuh. Apa-apa mention, dikit-dikit mention. Seperti dunia milik berdua, yang lain cuma numpang eksis jadi followers doang (kayak lo nggak aja Din). Ya pokoknya dulu tuh jauh di mata dekat di hati gitu sama Siwon. Manis banget deh pokoknya :3

Waktu itu masih SMA, kan? Kelas 11 mau naik ke kelas 12 gitu. Nah, masa-masa itu adalah masa di mana saya lagi labil-labilnya. Berantem sama temen (uhuk), manja, pengen ini-pengen itu, dan yang jelas lagi cinta-cintanya sama SJ. Tau nggak seeeh saya juga pernah jadi antifans waktu itu. Coba tebak antifans siapa? Yap, SNSD! Hah, klasik banget ya. Iya. Itupun gara-gara kecemburuan semata. Biasa, anak baru. Sekali ada cewek yang deketin oppa, langsung deh death glare dilayangkan, hahaha. Jadi waktu itu kesel banget sama Yoona. Abis itu disusul benci sama Jessica, Tiffany, trus akhirnya mengklaim diri jadi Safer (yang saat itu digunakan sebagai nama antifans SNSD). Haaaaa sumpah labil banget kan >< Tapi saya juga nggak inget gimana ceritanya saya kok tiba-tiba dari haters jadi lovers. Gila. Yang dulu hobi mengutuk Yoona gara-gara kemakan hoax YoonWon (hahaha), sekarang malah jadi suka sama couple itu. Daripada Siwon saya jodohin sama Kyuhyun kan mending sama Yoona ke mana-mana. Lebih keibuan :p

Sebenernya cerita yang sama juga terjadi ketika SMent dikabarkan akan mendebutkan boygroup baru yang teaser-nya naudzubillah banyaknya. Ya, ketika Kai dan kawan-kawan itu melenggang berjaya dalam video-video teaser, saya cuma yang “Idih apa-apaan sih nih. Kalo debut ya debut aja deh nggak usah banyak cingcong”. Saya labil? Iya. Padahal itu pas udah usia kuliah ya hahaha. Bodo, pokoknya waktu itu ada perasaan bahwa grup bernama EXO ini akan menghalangi popularitas SJ. Pikiran bodoh macam apa itu, Din? Ternyata eh ternyata makin ke sini malah makin cinta sama 12 anak alien nyasar yang digigit serigala tapi badannya tetep nggak kekar kayak Jacob. Dari sinilah saya mulai belajar. SM keren sekali bisa membuat orang seperti saya membuka mata hatinya lebih lebar lagi yang akhirnya mengubah rasa benci menjadi rasa cinta. kalo kata emaknya Lawyer Jang sih “Jangan menghabiskan sisa hidupmu untuk membenci orang lain. Hidup ini bahkan terlalu singkat untuk mencintai satu sama lain.” :3

Di usia-usia segini, orang-orang udah pada sibuk nyari jodoh, bahkan sudah banyak teman-teman saya yang menikah. Astaga, menikah? Mereka sudah sejauh itu sedangkan saya masih terjebak di antara mimpi dan realita. Suka miris kalo dapet undangan nikah dari teman, karena selembar kertas undangan itu selalu membuat saya mikir. Jadi mereka dewasa secepat itu ya? Saya telat banget ya dewasanya? Atau bahkan saya belum dewasa sama sekali? Entahlah, yang jelas abis itu ya fangirling lagi trus lupa. Hahaha. Masih seneng kok hidup kayak gini, asal nggak lupa target dan kewajiban aja kan nggak ada salahnya. Selama bias masih bisa bikin hati sempoyongan dan mata berkilat-kilat, kenapa enggak?

Satu lagi. Saya nggak terlalu inget pernah ikut fanwar atau enggak, yang jelas saya udah menggantungkan alarm di kepala saya, NGGAK USAH ikut yang begituan. Dosa. Udah gede juga ini. Pikiran harus makin terbuka. Nggak perlu ikut-ikutan orang yang mengkotak-kotakkan fandom yang berakhir dengan diskriminasi. Makanya jangan kaget ya kalo sekarang saya “berubah”. Sekarang saya kan fangirling-nya random. Semua grup digandrungi dan di-fangirling-i, jadinya rata. Kalo ada yang mengklaim saya pindah fandom juga silahkan, itu bukan urusan saya :p Orang-orang yang instan mengambil kesimpulan kan nggak tahu isi hati saya. Kalo mereka sok ngatain saya pindah fandom, berpaling ke lain hati dan sebagainya, sumbernya dari mana? Hayooo HOAX tuh~ Jangan jadi fangirl labil yang gampang kemakan hoax ah :p

Semakin ke sini saringan di otak saya harus semakin lebar bentuknya dan rapat lubangnya, biar nggak langsung kalap kalo ada sesuatu yang kurang beres. Biar bashing nggak dibalas dengan bashing. Biar hati ini damai dan tenang walaupun perang antar fans berlalu-lalang di depan mata. Biar bisa melanjutkan profesi dagang es teh dan balok es untuk fanwar yang lebih seru lagi ke depannya(?). Semangat fanwar! Asal abis itu salaman dan janji nggak akan membunuh satu sama lain di lain kesempatan. Ntar nyari sponsor sekalian ya. Poca*ri Swe*at gitu lho, biar elit dikit. Eh apa Sirup Mar*jan aja? Biar langsung bisa saling melempar botol beling, trus abis itu dicemilin bareng-bareng. Kuda lumping dong.

Apapun itu teman-teman (sigh), maklum aja sih kalo dunia Keipop jadi seperti sekarang. Keipop semakin merakyat, sedangkan penghuninya makin ke sini makin di bawah umur, baik idol-nya maupun penggemarnya. Seiring berjalannya waktu ntar juga sadar sendiri dan menjadikan kelakuan di masa lalu sebagai bercak-bercak kenangan untuk meniti masa depan. Jiwa-jiwa ABG tuh gimana sih, tahu sendiri kan. Yah walaupun banyak juga orang-orang seumuran saya yang masih langganan fanwar dan hobi nge-bash sana-sini demi mendapat hiburan. Mereka hanya kesepian, biarkan saja. Banyak-banyak berdoa saja agar dikembalikan ke jalan yang benar. Yang jelas bias dan idolgroups favorit saya tetap di hati. YOUR COMMENT IS INVALID :p

Btw saya kalo ulang tahun barengan terus sama Vanness Wu, idola saya di masa lalu (sekarang juga masih sih). Happy birthday aja buat Masnya. Masa mention saya cuma sekali doang sih dibalesnya? Yakali Din lo ngarep dibales lagi. emang lo sering ngebanjirin tab mention-nya? Enggak. Ngebanjirin tab mention Siwon yang (katanya) ultimate bias aja males :p

Udah dulu ya, hehe.

Penutup macam apa itu -_-

HAPPY BIRTHDAY TO ME! SAENGIL CHUKAHABNIDA DINI-YA! FIGHTING!!! \^o^/ Btw di hari yang istimewa ini saya malah disuruh bersih-bersih, besok Lebaran :/

 

SELAMAT IDUL FITRI! Mohon maaf lahir dan batin ^o^

XOXO!

Syupeodinie

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s